Cerita Dialog Penjual Bakso Kocak

- 1/11/2018 12:40:00 AM
percakapan kocak gokil tukang baso dengan pembeli cewek
Cerita dialog / percakapan kocak penjual bakso dengan pelanggan berikut sekedar buat mengisi waktu santai. Setelah seharian capek keliling menjajakan dagangan keluar masuk jalan komplek perumahan, waktunya cari hiburan. Sambil rehat di pos satpam, buka hape lalu browsing cerita atau gambar lucu di google. Eh, nemu rejeki nomplok. Apa itu? Ya, dialog percakapan koplak tukang baso vs pembeli gokil ini wkwkwk...

Alkisah, diceritakan Bang Gondes Pentol mendorong gerobak baksonya di satu gang perkampungan. So... bakso...!! Tung tung tung...!! Teriakan dan suara kentongan bambunya sesekali bergema di hening malam. Bersaing dengan rintik hujan yang mulai turun

Biasanya orang jual makanan keliling semacam mie ayam, siomay, tahu bulat, ketoprak, lontong sayur, es cendol, bakso dan sejenis itu kan pakai sepeda motor yang dimodifikasi buat narik gerobak. Tapi karena tidak mau motor barunya lecetsi Gondes Pentol rela jalan kaki. Namanya juga usaha, butuh perjuangan dan pengorbanan. Hitung-hitung olah raga biar sehat, pikirnya

Betul juga sih pemikiran beliau. Timbang motor yang kreditnya saja belum lunas rusak, sayang kan? Mending dengkulnya yang gempor hahaha...

Di jalan agak menanjak, si abang tukang baso ini berhenti. Dengan napas ngos-ngosan dia duduk di gardu ronda. Tangannya mengelap peluh bercambur air hujan yang membasahi keningnya. Wajahnya tampak lesu karena sudah dari jam 6 sore tadi keliling, baru ada 5 mangkuk bakso saja yang terjual. Itupun ada yang tidak bayar dengan alasan dompetnya ketinggalan. Kalau gini caranya, kapan bisa jadi juragan sukses?

Apes nian hari ini. Mana sekarang sudah pukul 12 malam lagi. Sebagian orang sudah pada tidur ngorok di rumah masing-masing. Maklum ini kan malam jum’at kliwon. Sebagian penghuni kampung sibuk sunah rosul di kamar. Ngaji, sholat sunah atau berdzikir maksudnya

“Wah, alamat nggak habis ini barang dagangan gue,” kata si Abang dalam hati. Kebayang nanti kalau pulang istrinya pasti marah karena tak bawa uang, “oalah nasib... nasib... melas bener ya jadi rakyat kecil itu. Cari duit kok susahnya minta ampun...” keluhnya sambil berfoto selfie

Tapi kalau sudah rejeki itu tidak kemana. Pas lagi merenungi nasib sambil mengunggah fotonya di facebook dengan kata-kata status: “dagangan sepi bro... kayak jualan di kuburan!!”, tiba-tiba ada cewek cakep datang. Dengan semangat 45 Bang Gondes tersenyum menyambut calon pembeli.

Lalu terjadilah obrolan dialog gokil berikut ini:

Gondes Pentol (GP): mau pesan bakso, mbak?
Cewek cantik (CC): Nggak bang, mau beli kuaci. Abang jualan bola kasti nggak?
GP: (dengan wajah bingung) loh, kok...?
CC: (sambil tertawa gurih) ya beli bakso lah, Bang. Masa iya beli kuaci di tukang bakso sih? Dimana-mana kalo beli kuaci itu ya di toko onderdil mobil, Bang...”
GP: Ah, si mbak ini pandai melucu juga ya... Cocok kalau main setenap kemudi
CC: Stand up comedy keles...
GP: Oh... jadi sekarang istilahnya sudah diganti to mbak? Apa tadi namanya? Setan ap memedi?
CC: Ya wis sak karepmu bae lah, bang...
GP: (sambil nyengir) Oya, pesan berapa mangkuk mbak?
CC: 20 mangkuk
GP: (kaget) emang habis makan sebanyak itu?
CC: Habis lah bang. Kan pas makan keluar lagi lewat punggung
GP: wei lhadalah...!! Ja... ja... jadi mbaknya ini, su... su... sundel bolong? Hiii... sereeem!!
CC: Eh, abang takut beneran nih (lagi-lagi ketawa geli) Ya enggak lah bang... Mana ada sundel bolong cakep kayak gini...
GP: (tersipu malu) Siapa takut? Enggaklah, masa cowok takut sama tahayul begituan
CC: Masa? Kalau tak takut, mengapa terkencing-kencing sampai celananya basah gitu?
GP: (kaget sambil melihat bagian bawah perutnya) Oh, ini anu... ee... apa itu...eh, ini tadi kena air hehe... Habis nyuci...
CC: Tapi kok baunya pesing?
GP: Masa sih? Tidak mungkin... Coba cium kalau tak percaya
CC: Iih...!! Abang ini ngomong apaan sih? Jorok tauk?!
GP: Maap mbak, keceplosan hehehe...
CC: Ayo cepetan dong bang...
GP: Cepetan apanya Mbak? Nyium ini?
CC: Aduh..., nyebelin banget sih... Cepetan bikinin baksonya...!!
DP: Maaf... maaf... iya ini mau saya bikinin. Oya, serius nih 20 mangkuk? Yakin?
CC: Ya iyalah. Kan yang makan banyak
GP: Oh, gitu... kirain mau dimakan sendiri. Oya, dibungkus apa dimakan di sini?
CC: Dibungkus aja
GP: Oke, kalau gitu saya bungkus pakai kemasan plastik ya
CC: Terserah. Dibungkus pakai daun juga tak masalah
GP: Nggak sekalian pakai kain kafan aja?
CC: Ih, gak boleh ngomong kayak gitu... pamali!! Keturutan dikafanin baru nyesel loh
GP: Jangan doain gitu dong. Kasian saya nih masih jomblo masa disumpahin cepat mati gitu
CC: Abang ini sok ngaku jomblo segala... Saya bilangin istrinya nanti baru tau rasa
GP: Iya beneran. Jelek-jelek gini saya masih perjaka ting-ting
CC: Yee... gitu aja bangga
GP: Iyalah bangga. Jarang loh cowok yang berhasil mempertahankan keperjakaannya sebelum menikah
CC: Bukan bangga soal itu maksudnya
GP: Terus apanya?
CC: Jeleknya!!
GP: Bukan begitu. Saya kan orangnya suka merendah biarpun sebenanya ganteng
CC: Hu... pede amat?
GP: Buktinya Nikita Mirzani saja naksir sama saya tapi saya tolak
CC: Nikita Mirzani apa Nikita Zirami muke ni orang?
GP: Nikita Zirami dengan kasih sayang aja dong...
CC: Idih si abang nih ternyata hobi ngegombal juga rupanya
GP: Bukan ngegombal. Serius saya mah. Lihat wajah mbak yang cantik dan humoris itu entah mengapa tiba-tiba saya teringat pohon teduh
CC: Maksudnya?
GP: (langsung nyanyi) Bila saatnya tlah tiba... kuingin kau menjadi istriku...
CC: Payung teduh mah itu bukan pohon teduh... Hadeh...!!
GP: Sama ajalah, sama-sama teduhnya. Seteduh hatiku jika melihat senyum kamu...
CC: Abang ini apaan sih merayu melulu. Baru ketemu, belum kenal juga
GP: Kalau begitu perkenalkan saya Dany Rosario Dacosta
CC: Oh, jadi abang ini keturunan bule?
GP: Ya dikit-dikit ada keturunan bule Spanyol
CC: Pantesan
GP: Pantesan ganteng ya?
CC: Pantesan giginya pirang
GP: Auw...! (langsung menutupi mulutnya) Tapi hati saya seputih salju sahara loh neng...
CC: Halah gombal!!
GP: Terserah kalau tak percaya. Tapi sejujurnya saya telah mengungkapkan isi hati saya. Saya telah jatuh cinta pada pandangan pertama sama Bunga...
CC: Bunga? Siapa itu Bunga?
GP: Ya kamulah... Karena kamu seindah bunga raplesia arnold swazanazeger
CC: Ye, bau bangkai dong... (cemberut) Udah ah bang cepetan baksonya udah ditunggu sama teman-teman di rumah tuh
GP: Iya sabar... Kan saya bikinnya penuh perasaan cinta. Jadi agak lama dikit biar kalau pentolnya digigit berasa nikmat sssh... ah, gitu hehehe...
CC: Halah!! Mulut lelaki mah biasa gitu suka merayu wanita. Begitu udah jadian malah kabur tidak mau tanggung jawab
GP: Emang kamu pernah ditinggal kabur gitu?
CC: Iya bang. Suami aye tuh baru sebulan menikah sudah berulah gandeng cewek lain. Ya udah aye minta cerai aja
GP: Jadi kamu janda? Wah, kebetulin kalau gitu
CC: kebetulang bang, bukan kebetulin. Roda gerobak Abang tuh yang perlu dibetulin
GP: Iya, maksud saya biar abang aja yang betulin hati eneng yang terluka
CC: Aduh bang, please... kalau dirayu terus nanti saya beneran tergoda loh
GP: Yaelah... Siapa yang menggoda? Dari tadi kan ane udah bilang suka sejak pandangan pertama
CC: (menunduk diam tersipu malu)
GP: (merasa mendapat angin, si Dadang yang sebenarnya sudah punya istri dan anak 3 ini tambah berani) Bagaimana? Apa kamu bersedia jadi kekasihku?
CC: (setelah diam beberapa saat...) Ehm..., Gini aja deh bang. Kalau abang serius, tidak usah merayu di pinggir jalan. Mending kita ke tempat saya dan bilang sama orang tua saya mau melamar
GP: (melonjak girang) Benarkah? Ya udah, kalau gitu kita berangkat sekarang!!

Karena terlalu semangat, si Gondes terpeleset jatuh. Sial, tangannya menyenggol mangkuk bakso sehingga tumpah membasahi mukanya. Lelaki hidung belang inipun berteriak kepanasan sambil memegangi wajahnya yang penuh kuah bakso “Adududuh... panas, panas...!!”

“Rasain lo!!” terdengar teriakan yang tak asing di telinga si dadang. Tampak istrinya berkacak pinggang sambil memegang semangkuk bakso, siap untuk menyiram muka si Gondes lagi. Sementara mulut wanita itu terus mengomel, “semalaman nggak pulang malah enak-enakan tidur di sini. Lagian apa sih enaknya molor di tempat seperti ini? Dasar otak sudah konslet kamu ya!! Pantesan dagangan nggak laku. Lha wong jualannya di tempat yang gak bener.”

“Sabar dong, mami sayang...” si Gondes Pentol berusaha menenangkan istrinya, “Semalaman saya beneran keliling kampung kok dituduh jualan di tempat yang nggak bener sih?”

“Buka matamu lebar-lebar. Kalau berdagang di sini, kira-kira yang mau beli itu siapa? Setan?”
JREENG...!!
Si Gondes Pentolpun menjerit ngeri saat memperhatikan sekeliling. Batu nisan berjejer dimana-mana. Berarti yang semalam dia rayu itu...??
JREENG... JRENG...!!
Seketika wajahnya pucat pasi. Si play boy kampungan itupun kembali pingsan. Dia mungkin akan semaput lagi kalau melihat hasil foto yang semalam diunggah di linimasa facebooknya semalam ternyata seperti ini

mau sukses jadi pedagang butuh doa yang baik
Dan yang baca cerita horor koplak inipun ikut-ikutan pingsan!! Hahaha...
Pesan simbah: “Jangan ngomong sembarangan saat bekerja atau berdagang. Lebih baik berdoa yang baik-baik saja. Karena kata-kata yang kita ucapkan mungkin akan didengar oleh malaikat yang sedang lewat dan bisa jadi kenyataan” 
Humor lucu lain: stand up comedy orang sukses
Oke, demikian cerita lelucon dalam bentuk dialog tentang tukang bakso lagi apes ini harus tamat sampai di sini. Semoga kisah obrolan gokil penjual bakso yang suka nge-gombalin cewek cantik ini bisa menghibur meskipun endingnya rada lucu-lucu seram. Sambil santai, coba ambil hikmahnya. Kalau bekerja / berdagang itu harus dengan niat tulus ingin mencari rezeki buat menghidupi keluarga. Kalau niat awal mulia, Insya'allah akan jadi orang sukses. Jangan kalau ada kesempatan malah berbuat yang tidak baik seperti contoh lakon drama komedi di atas. Jika kejadian ketemu hantu kayak cerita singkat koplak ini gimana hayo... Kabur...!!

1 komentar:

avatar

Hahaha bang gondes pentul emang top,

Silahkan berkomentar yang berhubungan dengan gambar kartun, komik strip, meme, cerita lucu / humor, kata-kata motivasi dan materi hiburan lainnya di atas. Lebih bagus lagi kalau bantu share di FB, Twitter, G+.dan sosial media lain
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search